Suaraindependent.id – Mau belajar SABAR ? Nanti kita akan betemu orang-orang yang keras kepala pada kita.

Mau belajar MEMAAFKAN ? Nanti kita akan bertemu orang-orang yang menyakiti kita.

Mau belajar MEMBERI ? Sebentar lagi kita akan di hadapkan dengan orang-orang yang ber-kekurangan.

Mau RENDAH HATI ? Tunggu saja, akan ada orang-orang yang merendahkan diri kita.

Kabar bruknya.                                                                                                                                                                                   “HIDUP INI TAK AKAN ADA YANG SEMPURNA”.

Kabar baiknya.                                                                                                                                                                                   “KITA TAK PERLU HIDUP YANG SEMPURNA UNTUK BISA MENIKMATI-NYA”.

Apapun yang sedang kita hadapi, itulah PROSES BELAJAR MENJADI LEBIH BIJAKSANA DAN DEWASA.

JANGAN MARAH DAN MENGERUTU, tetapi belajarlah dan merespon dengan benar.

HIDUP ADALAH PROSES PEMBELAJARAN DAN KEDEWASAAN !!!

Pembelajaran hanya boleh di peroleh pada situasi yang tidak sesuai dengan harapan kita, bukan disaat kenyamanan.

Jadilah. “Murid kehidupan” dengan BELAJAR BERSYUKUR DAN MENGAMBIL HAL POSITIF dari setiap peristiwa yang kita hadapi.

  • Berusahalah SABAR dalam kesedihan.
  • Berusahalah SABAR dalam kekecewaan.
  • Berusahalah SABAR dalam kesakitan.
  • Berusahalah SABAR dalam musibah.
  • Berusahalah SABAR dalam menjalani ujian hidup.

Baca juga : Muhasabah Menjelang Tidur Supaya Tidak Merugi.

SABAR itu susah.                                                                                                                                                                             SABAR itu capek.                                                                                                                                                                           SABAR itu sakit.

SABAR itu bikin stress. Akan tetapi jika kita mampu melewatinya, maka SABAR itu akan menjadi sebuah KEINDAHAN DAN ARTI sebuah KEHIDUPAN.

Ada kalanya dibutuhkan “air mata” untuk bahagia.

Ada kalanya dibutuhkan “canda” untuk melepas lelah.

Ada kalanya dibutuhkan “penat” untuk mengukur arti kedamaian.

Ada kalanya dibutuhkan “musuh” untuk menjadi kolektor. 

Ada kalanya dibutuhkan “teman” untuk berbagi.

SEBUAH NASEHAT KHUSNYA UNTUK DIRI SAYA SENDIRI DAN UNTUK YANG MAU MENGAMBIL MANFAATNYA.

Seni.Nuraeni./Red. Suara independent.