Berikut sesuatu benda yang ada sebagai ciptaan Tuhan, seperti bayangan manusia. Bayangan itu ada kemana pun manusia itu melangkah

 

SUARA INDEPENDENT– Diantara tanda-tanda yang menunjukkan kekuasaan Allah swt, ialah Dia berkuasa menghalangmu mendekatinya, orang-orang arifin sepakat dalam hal wujudnya Allah swt. Bahwsanya segala sesuatu itu tidak ada selain Allah swt. Walaupun segala sesuatu itu ada (berwujud)

Akan tetapi adanya tidak sama dengan wujudnya Allah swt. Segala sesuatu ‘’baik benda atau zat’’ Allah jualah yang mengadakan segala sesuatu yang sudah ada, dan yang belum ada.

Sifat sesuatu benda yang ada sebagai ciptaan Tuhan, seperti bayangan manusia. Bayangan itu ada kemana pun manusia itu melangkah. Dari mana bayangan itu?

Tentunya sesuatu benda yang menyebabkan adanya bayangan tersebut. Tidak mungkin ada bayangan kalau tidak ada benda lain yang menyebabkan munculnya bayangan tersebut.

Apabila ada orang yang dapat melihat bayangan, pasti ia dapat melihat benda yang memberi bayangan itu. Akan tetapi jika ada orang yang dapat melihat bayangan, tetapi ia tidak dapat melihat benda yang menyebabkan bayangan itu.

Maka perlu dipertanyakan tentang kondisi orang tersebut. Pasti ada penghalang pada penglihatannya. Itulah hijab pada makrifatnya Berdasarkan pula pada firman Allah “Tiap sesuatu itu akan musnah kecuali Allah sendiri abadi dalam wujudnya.” (QS. Al-Qashas: 88)

Bagi orang yang makrifat dan arifin

Tidaklah wajar bagi orang yang makrifat dan arifin, tidak mampu ‘’terhalang’’ penglihatannya untuk mendekati dan mengenal Allah melalui benda-benda ciptaan Allah.

Bagi orang awam barangkali wujud ciptaan Allah tidak mampu mereka pakai sebagai alat untuk mengenal Allah swt. Bahkan keadaan yang wujud itu sendiri menjadi penghalang untuk mengenal dan mendekati Allah swt.

Sebab mengenal Allalh melalui ciptaan Allah sendiri, selain memerlukan kemampuan berpikir, dibutuhkan pula keyakinan iman yang dalam. Sebab diperlukan perenungan dalam ciptaan Allah di langit dan di bumi dan pergantian malam dan siang.

Mereka yang mampu mendekati dan mengenal Allah melalui benda-benda di alam semesta ini disebut (ulul albab) Seperti tertera dalam Al Qur’an surat Ali Imran ayat 190.

Ungkapan berikut ini menunjukan bahwasanya Allah walaupun tidak dapat di lihat oleh mata kepala, namun dapat dilihat dengan penglihatan lain (seperti perenungan dan mata hati).

Terutama mereka yang suka membersihkan jiwanya dari pengaruh alam dan berada di alam rohaninya yang dalam. Walaupun demikian ungkapan Sufiyah berikut ini akan menjelaskan.

Sangat mustahil terdapat hijab untuk mengenal Allah, sedangkan Allah telah menampakkan segala sesuatu melalui cahayanya.

Sangat mustahil terdapat hijab antara hamba dengan Maha Pencipta, padahal seluruh ciptaan Allah di alam semesta ini adalah bukti-bukti yang sangat terang akan adanya Allah swt.

Segala sesuatu di alam ini nampak karena adanya Allah

Allah swt tampak pada segala sesuatu di alam ini, karena Allah swt adalah Pencipta segala sesuatu tersebut. Segala benda ciptaan ‘’makhluk’’ Allah ‘’bagi semuanya itu’’ mengenal Allah Maha Pencipta.

Seluruh sifat-sifat Allah yang dinyatakan dalam perwujudan adanya, mulai dari sifat Al-Awwalu, sifat Al-Akhiru, sifat Qiyamuhu Binafsihi, sifat Qudrat dan Iradat, dan yang tercantum dalam sifat duapuluhnya Allah.

Adalah tanda-tanda yang jelas menerangi alam semesta. Orang- orang beriman yang ilmunya tinggi, tingkat rohaninya akan mengenal Allah melalui wujud sifat-sifat-Nya. Sifat Allah yang Maha sempurna itu tidak ada persamaan dengan makhluk dan benda alam ini. Karena dalam wujudnya, alam ini adalah ciptaan Allah swt

Peranan para ‘’Arifin’’ dan ‘’Sadiqin’’ yang makrifatullah dan telah memcapai tingkat kesempurnaan sangat besar, agar mampu menjelaskan adanya Allah melalui ilmu Allah sendiri.

Baca juga:Bulan rojab, Pamijahan di padati peziarah

 

IRFAN.P./RED. SUARA INDEPENDENT.